Oke, kali ini gue bakal ngomongin keanehan, kegoblokan sekaligus ketololan gue sewaktu kecil. Entah kenapa rasa ingin membagi cerita yang gak bermutu ini muncul dipikiran gue.

Cerita pertama adalah…

Mooo..!! Sapiii lewat, iklan bentar…

Action..!! Lanjuuut…

Waktu gue SD (bukan Sandra Dewi, tapi Sekolah Dasar) kelas 6, gue inget banget kalo gue suka ikut-ikutan berbuat segala sesuatu yang dilakuin oleh temen gue yang NAJIS “amit-amat”, Biko namanya (atau bisa disebut Biji Kopi).

Eitz..tapi jangan salah lho, jangan mikir yang nggak-nggak. Gue masih NORMAL, bukan penyuka sesama jenis (sesama binatang maksudnya..!! 🙂 ).

Nah, si Biji Kopi ini paling seneng banget sarapan pagi & minum susu putih (susu buatan Emaknya. INGET..!! Susu buatan Emaknya, bukan susu Emaknya..!!) sebelum pergi ke sekolah.

Hal itu sempet gue saksiin dengan mata kaki gue sendiri saat menjemput tu anak iblis buat pergi ke sekolahan bareng.

“Bik, susunya jangan lupa diminum lho..!!”, teriak-teriak Emaknya kayak kebo congek, ngingetin pada si Biji Kopi untuk jangan lupa minum tu susu basi.
Ralat, susu putih yang enek itu maksudnya…

“Iya Ma..!!”, sahut tu anak iblis dengan teriakan yang bikin telinga gue jadi makin budek.

Nah..dari percakapan itu tadi, gue jadi pengen mencoba ngelakuin hal yang sama untuk sarapan pagi & minum susu putih sebelum berangkat ke sekolah.

Seperti yang dilakuin si Biji Kopi..!!

Jujur-selama gue sekolah dulu, gue emang gak pernah namanya sarapan pagi & minum susu (susu putih, coklat, atau pun susu warna-warni lainnya).
Jawabannya: bawaannya selalu males dan gak punya DUIT buat beli SUSU..!!
Makanya badan gue kayak tulang belulang gini.
Menyedihkan..!! 🙁

Malamnya gue sesegera mungkin bilang ke nyokap gue kalo gue pengen sarapan & minum susu putih tiap pagi sebelum ke sekolah mulai besok.

Nyokap gue yang lagi kambuh baeknya pun langsung nyanggupin saat itu juga..!!

Nyokap gue segera bergegas ke Toko terdekat dan beliin gue Indomie goreng (mie instan goreng) dengan banyaknya, dan tidak lupa pastinya..SUSU PUTIH.

Tapi (ada tapinya nih)

“Busyeeet dah..!!”, gue teriak keheranan.
Nyokap gue beliin gue susu “Bendera Kental Manis” putih, padahal yang gue pengen adalah susu Dancow bubuk putih (rasa vanilla gitu deh) yang kayak diminum temen gue si Biji Kopi itu.
Karena pikir gue, gue gak mau disamain dengan “almarhum” burung urip gue yang minumnya juga susu “Bendera Kental Manis” putih itu.(Tu burung mati di Garut, waktu kakak gue bawa kerumahnya di sono. Tu Urip mati karena kena flu burung, BENERAN lho..!!)

(Mungkin emang nyokap gue gak salah, muka gue dari sononya udah mirip tu Urip kaleee..!!).

Akhirnya, nyokap gue pun kembali pergi lagi ke Toko terdekat dengan dianter bokep..eh bokap gue buat beli tu susu Dancow rasa vanilla permintaan gue-anak yang paling gak tau diuntung ini.

Susu Dancow bubuk rasa vanilla pun berhasil dibawa pulang dengan selamat…
Gue kegirangan, sampe loncat kayak kodok ngorek dan sambil ngupil…

“Uh, dapet satu..!! Kok ijo ya upil gue..?!”, kata gue keheranan.

Gak ding..!!

Daripada pikiran gue makin ngeres (bukannya dari dulu otaknya udah ngeres Mas?) mending gue lanjutin lagi ceritanya.

Pagi pun tiba, nyokap gue segera nyiapin sarapan mie goreng instan dan susu rasa vanilla yang gue minta itu.
Tak tahan dan tanggungnya, gue pun segera makan tu mie goreng instan dengan rakusnya seperti orang yang gak pernah diberi makan.

“Hueek, enek nih..!!”, kata gue.
(Maklum, baru pertama kali sarapan pagi dan makan dengan gila-gilannya).
Namun anehnya, gue tetep lanjutin makan tu mie goreng, dan ternyata sodara-sodara…HABIS juga mie gorengnya..!!

Selanjutnya, gue pun langsung nyerocos minum tu susu putih.
“Tahan napas..!!”, kata gue dalem hati.

Jujur sejujur-jujurnya, gue sebenernya pualiing gak seneng dengan susu putih. Rasanya itu lho, bikin gimana gitu…
(Mau MUNTAH lebih tepatnya..!!)

Bleess..!! Susu Dancow rasa vanilla buatan nyokap gue pun ludes tak tersisa setelah 30 detik kemudian.

Gue saat itu juga pamitan ke ortu dan segera bergegas pergi ke sekolah.

Tak lama sesampainya gue di sekolah, tiba-tiba…

Malapetaka pun datang…

Bumi gonjang-ganjing, sangkakala bergema, iblis berkeliaran dimana-mana, bumi pun musnah…

Tidaaak, gue BECANDA..!!

“Anjriiit..!! Perut gue kenapa nih..?!”, kata gue dalam hati dengan wajah goblok yang makin goblok aja.

“Taiik, mules banget ni perut. Minta ke “belakang” nih..!!”, tambah gue ngerocos dalam hati.

Temen gue si Adi, anak jahanam yang gue gak tau datengnya dari arah mana tiba-tiba muncul menghampiri gue dan nanya, “Eh bro (COMBRO maksudnya), lu kenapa..?? Wajah lu yang tolol itu kok kayak orang yang lagi sembelit 3 tahun gitu?”.

Lantas gue pun jawab aja dengan santai, “Diem lu DODOL..!!”.

Berhasil..!! Si anak rese berkepala Alien itu pun segera pergi dari pandangan gue untuk selama-lamanya.

SALAH, dia masih idup sampe sekarang tapi gue gak tau ada di dunia mana..!!

Karena saking jijiknya buat buang hajat di WC sekolahan (gak ada sabun buat cebok lah, airnya dan jambannya kotor lah-bla..bla..bla, berjuta alasan deh pokoknya…), akhirnya gue pun minta ijin sama wali kelas gue.
Gue minta ijin pulang dengan alasan sakit perut.

Yes, Aneka Yess! Gue diijinin pulang sama wali kelas gue…

Nah, karena kebetulan rumah gue deket dengan sekolahan, jadi gue pulangnya jalan kaki.
Selain itu karena emang gak punya duit buat naik ojek, PUAS lu..!!

Dengan wajah keram kayak mau mati (menahan gumpalan sisa-sisa makanan supaya gak ngocrot keluar gitu aja), gue jalan tergopoh-gopoh menuju rumah gue.

Daaaan…

Syukurlah…
Huuh, akhirnya nyampe juga di rumah gue.

Tak banyak pikir, gue langsung ambil langkah sejuta menuju ke toilet rumah gue untuk segera B*KER (*Sensor).
Atau kata halusnya “PUP..!!”

“Lega rasanya..!!”, begitu kata gue dengan puas.

Yah, itu yang gue rasain setelah berhasil ngebuang “sampah” tak berguna itu (kecuali kalo mau diolah buat jadi bahan bakar Biogas yang lagi ngetren saat ini. Tapi saran gue sih..JANGAN..!! Karena yang ada lu ntar bisa pingsan atau bahkan bisa mampus seketika. “PUP” gue baunya minta ampun banget..!! Parfum aja kalah baunya..!!).

Mulai saat itu juga, gue wanti-wanti dan segera hilangin niat gue tersebut untuk tidak sok (baca: GAYA) sarapan pagi dan minum susu sebelum gue pergi ke sekolah.

Hal itu gue lakuin karena gue gak mau ngerasain perut gue yang indah ini jadi mules lagi, pengen EEK (lulus SENSOR) setelah ngelakuin “kegiatan” itu.
Karena jujur, entah kenapa setiap gue sarapan atau minum susu pagi-pagi, gue selalu rasa hal yang sama, pengen EEK.

Katrok, ndeso, atau apalah, gue terima semua perkataan itu dengan lapang dada karena emang kenyataannya demikian..!!

Dan tau tidak..??
Yap, bener banget..!! (cepek buat lu, silahkan ambil di POLSEK)

Itulah yang gue lakuin sampai sekarang, yakni gak pernah lagi yang namanya mau SARAPAN dan MINUM SUSU di pagi hari..!!”.
Gue ANTI banget..!!

Oke, itulah cerita keanehan, kegoblokan sekaligus ketololan gue yang pertama, dan…
semua itu NYATA adanya.

Nah, cerita keanehan, kegoblokan sekaligus ketololan gue yang berikutnya atau lebih tepatnya yang kedua adalah:

“CAPEK..!!”
Yap, lain kali aja baru gue nulis tu cerita yang kedua, pegel ni tangan..!!

“Lho kok..?!”

Ok, sekian dan TrImS..!! 😀

Email: zippy@kerenzz.co.cc