Setelah beberapa hari menunggu, kemarin siang buku pre-order Marmut Merah Jambu (MMJ) yang gue pesen akhirnya sampai juga di rumah gue. Saking senengnya, sampai-sampai gue share via Twitter (@Ziipy), xixixi… sengihnampakgigi

Marmut Merah Jambu – Nama buku yang unik sengihnampakgigi

Gak berapa lama setelah gue share via Twitter, ada beberapa temen di Twitter yang me-reply Twit gue tersebut. Isinya sih, mereka pada kesal dan iri lantaran buku MMJ yang juga mereka pesan belum pada datang. Padahal, tempat tinggal mereka masih lebih dekat dengan Kota Jakarta (Serang & Banten) bila dibandingin dengan gue yang tinggalnya di ujung Timur Indonesia, Jayapura. sengihnampakgigi

Tanda tangan Raditya Dika – Mirip seperti coretan anak TK di dinding, kyakakakak… gelakguling

Btw, sebelum gue mereview buku Marmut Merah Jambu tersebut, gue pengen kasih lihat gambar ini.


Di gambar tersebut, terdapat kesalahan mengenai keterangan harga yang mereka berikan. Disitu tertulis bahwa harga total lebih kecil bila dibandingin dengan ongkos kirim + harga buku, xixixi… sengihnampakgigi Lagian, yang gue bayar kemarin gak sesuai sama data yang mereka input. Total biaya yang gue transfer kemarin itu berjumlah Rp 91.600,- , dimana harga tersebut sudah termasuk harga buku (Rp 31.600,- / Disc 20%) + biaya ongkos kirim (Rp 60.000,- via Tiki JNE). Kalo gak percaya, ni masih ada bukti receipt transferannya, hehehe…. sengihnampakgigi

Tapi gue maklumi kok. Mungkin pihak Kutukutubuku.com salah ketik lantaran kerjanya terburu-buru. Bayangin aja, yang pre-order buku Marmut Merah Jambu sampai ribuan gitu jumlahnya. Hmm..bener-bener gak kebayang deh capeknya kayak apa. adus

Oke..saatnya untuk mereview buku ini.
*Sssst..ini adalah review berdasarkan pendapat gue sendiri ya.

Kalo dilihat sepintas, buku ini emang bukunya yang paling tebel bila dibandingkan dengan buku-buku sebelumnya yang telah terbit, yakni Kambing Jantan; Cinta Brontosaurus, Radikus Makan Kakus, dan Babi Ngesot.

Seperti yang Ia tulis pada pengantar, bukunya kali ini emang sedikit berbeda bila dibandingkan dengan buku-bukunya yang sebelumnya. Selain bertemakan soal Cinta, komedi yang ditampilkan juga emang bener-bener beda. Tapi tetep, kekonyolan-kekonyolan si Radit masih tetap dipertahankan. Ya..namanya juga buku Nonfiksi – Komedi, wkakakakak… gelakguling

Oh..ya, menurut gue ada beberapa kalimat yang sedikit “rancu” saat gue baca. Terdapat penggunaan kata yang penempatannya kurang tepat. Contohnya aja pada akhir kalimat di halaman 15.

“Terkadang yang kita inginkan bisa jadi yang tidak kita sesungguhnya kita butuhkan”.

Menurut gue, penggunaan kalimat yang lebih tepat adalah:

“Terkadang yang kita inginkan bisa jadi yang sesungguhnya tidak kita butuhkan”.

Masih di halaman yang sama, gue kembali menemukan penggunaan kalimat yang kurang tepat.
Selain itu, ada sedikit penggunaan kata yang kurang lengkap.

“Orang yang jatuh diam-diam hanya bisa, seperti yang mereka selalu lakukan, jatuh cinta sendirian”.

Menurut gue, penggunaan kalimat yang lebih tepat adalah seperti ini.

“Orang yang jatuh cinta diam-diam hanya bisa seperti yang selalu mereka lakukan, jatuh cinta sendirian”.

Gimana? Bener gak yah?
(Buseet..gue udah kayak ahli Bahasa Indonesia aja nih, wkakakakka…. gelakguling)

Tapi..secara keseluruhan buku ini tetep oke kok. Gaya tulisan Radit yang celengean menambah poin khusus. Gue aja bacanya sambil ngakak atau gak senyum-senyum sendirian. Sampai-sampai, gue dikirain stress sama nyokap, huahahahahah… gelakguling

Intinya sih ni buku layak banget buat dibaca. Selain dapat menghilangkan stress akibat kutilan, panu, kadas maupun kurap (NGACO), pengalaman Cinta si Mutun (nama panggilan Radiya Dika yang kepanjangannya adalah MUKA KARTUN, wkakakaka…gelakguling) bisa juga menjadi pengalaman berharga buat kita-kita, terlebih lagi buat para jombloers seperti gue ini. kenyit

Ada satu filosofi dalam buku itu yang menurut gue maknyus bener.

“Jika cinta bisa membuat tahi jadi rasa cokelat, cinta yang tak terbalas bisa membuat cokelat jadi rasa tahi”.

Yoowes..segini dulu reviewan gue tentang buku Marmut Merah Jambu karya Raditya Dika.
Sekarang, gue mau narzis bentar disini, hahaha… gelakguling

Beuh…gayanya sok keren! sengihnampakgigi

Sepatu..sepatu, 1000 sebiji! sengihnampakgigi